26 Oktober 2014

Syahmi yang merajuk...

Satu hari, nak dijadikan kesah.. Syahmi Isyraf merajuk dengan aku. Haru betul.. takmo balik umah.. nak tido umah Ibu.. camno nih? Aku tinggalkan dia kat rumah Ibu dulu, sesampainya aku di rumah, Cik Abang Sayang tanye.. Cami mana? aku pun jawab, "Dia merajuk dengan Ummi, takmo balik.." Emmh.. takpe la nanti lepas mangrib Abah amik dia" balas Cik Abang Sayang. Sesudah maghrib, Cik Abang Sayang pon pergilah ambil anak yang sorang tu. Dengan hati yang berbunga-bunga nampak diorang sampai, tetapi rupa-rupanya nak ambik baju dan susu si Cami.. hmm.. nak buat camno.. dah abahnye beri kebenaran.. ikutkan ajer laa..

15 September 2014

Dilema.. Dilema..

Assalammualaikum dan salam 1 Malaysia

 Orang kata.. sambung la belajar.. kan nanti senang.. terus naik pangkat, ambik biasiswa pun boleh.. bukannya aku tak nak sambung belajar.. tapi sekarang ni, aku selesa dengan suasana yang macam ni.. takde laa nak rush kejar dateline.. kat rumah, boleh lepak-lepak dengan anak-anak, tak stress..

 Sebenarnya, bapak pon ada offer kat aku untuk sambung belajar, bila-bila aje.. dia sanggup support aku. kalau boleh sebelum bapak meninggal.. itu pesan dia. Aku jawab.. kalau bapak meninggal dulu sebelum aku sambung belajar, maknanya itu bukan rezeki aku dan aku terima itu sebagai satu ketentuanNya.

 Entahla.. aku mungkin takut untuk ambil langkah pertama.. aku takut masa aku dengan anak-anak terganggu.. biarlah diorang besar sikit.. nanti bila diorang dah faham dan boleh urus diri.. masa tu mungkin aku akan sambung belajar. tapi boleh ke otak aku yang dah berkarat ni nak belajar semula?? teknik belajar pon dah banyak lupa.. hai.. nanti-nanti lah ye..

 setakat ini dulu.. salam ukhuwah dan kasih sayang...

04 September 2014

Dalam Musibah Ada Rezeki

Assalammualaikum dan Salam 1 Malaysia... Hari ni macam biasalah.. aku bersiap pergi kerja, lepas hantar Syahid ke sekolah, aku patah balik ke Taman Emas Merah, isi minyak. Kat tangan ada RM20.00, so aku isilah Rm15.00. Dapat baki RM5.00, aku terus berdesup ke tempat kerja. Dah nak sampai Plaza Tol Perling, aku baru teringat, yang baki Touch N Go aku tinggal Rm1.90. Alamak!! camne nih? Aku korek-korek beg tangan aku.. cari duit terselit-selit.. pon tak ada... last-last aku nekad.. redah ajelah..

Kat tol gate aku hulur laa RM5.00 ngan kad Touch N Go aku. budak tol tu bagi tau, "tak boleh top up lima ringgit kak, kena sepuluh ringgit. Aku cakap, akak tak bawak cash ni, macam mana? "akak cuba tanya kereta kancil belakang tu pinjan kad dia, sebab kena selang satu kereta, tak boleh swipe kad dua kali berturut-turut" aku turun kereta cepat-cepat mintak tolong dari budak kereta kancil yang dimaksudkan. Budak kereta kancil tu pun nak top up jugak rupanya.. dalam aku mencari bantuan tu.. tiba-tiba ada sorang abang dari lane sebelah yang naik kereta kancil menghulurkan bantuan dengan selamba dia mengeluarkan RM10.00, "nah ambik ni" aku mengucapkan terima kasih kat Abang tu terus aku ke kereta dan bayar top up.. ingatkan nak mintak nombor telefon ke.. nak bayar laa balik duit yang diberi.. tapi bila tengok -tengok dia dah berlalu.. Semoga Allah memudahkan segala urusan abang dan murahkan rezeki Abang... Amin..

 Alhamdulillah.. satu ujian yang Allah beri, dan Allah juga yang beri penyelesaiannya. Sepanjang jalan, bibir ni tak lekang mengucapkan Alhamdulillah.. dalam musibah, Allah masih selitkan rezeki.

29 April 2014

Besdei Anak-Anak

Salam sejahtera,

Hari ni nak cerita sambutan hari ulangtahun anak-anak.. Pada 5 Mac 2014 yang lalu.. home made cake aje untuk Cami.





Besdei Syahid pula pada 28 April yang lalu. Dan akan disambut hujung minggu ni. Kalau ada gamba, aku update kemudian..
Salam penuh kasih sayang..














15 Januari 2014

Rumah Baru, Orang Baru

Assalammualaikum...
 
Setelah sekian lama tak bersua, agak kekok untuk aku memulakan kisah ini. Akhir sekali kita bertemu hampir setahun yang lalu.. ketika mendaftarkan Syahid Ilham ke Tahun Satu di Sekolah Kebangsaan Batu 24 Pekan Nanas.
 
Iya, masa itu aku sudah berulang-alik dari Ayer Baloi ke Kempas. Perjalanan yang mengambil masa hampir dua jam. Kenapa aku memilih untuk hantar anakku ke Sekolah di Pekan Nanas, sedangkan aku boleh saja menghantar dia di Sekolah Ayer Baloi atau di Kempas. tapi memandangkan aku tidak mahu menyusahkan sesiapa, langkah terbaik adalah menghantar anakku ke Pekan Nanas yang berada di tengah-tengah antara Kempas dan Ayer Baloi. Walaupun Syahid sering kali lewat sampai ke sekolah, namun ia tidak menghalang dari Syahid mendapat keputusan yang memberangsangkan semasa penilaian dibuat. Walaupun Syahid selalu di denda, sehingga kadangkala dia enggan untuk ke sekolah, namun ku tak pedulikan itu semua, aku hantar Syahid hingga ke pintu kelasnya di tingkat tiga hampir setiap pagi. Biar lambat, dari tidak hadir langsung, itu yang aku pegang. Aku tidak mahu Syahid ambil ringan tentang kehadirannya ke sekolah.  Keadaan kami telah ku maklumkan kepada guru kelasnya dan juga kepada guru penolong kanan.  Terima kasih cikgu kerana memahami keadaan kami sekeluarga.
 
Dalam tempoh aku berulang-alik dari Kempas ke Ayar Baloi, aku disahkan mengandung awal tahun lalu. Alhamdulillah.. aku dapat harungi ujian dengan baik dan aku amat berterima kasih kepada Cik Abang Sayangku kerana memahami keadaanku yang sering kepenatan apabila sampai dirumah. Menangis? bukan akulah kalau tak menangis.. aku pun tak mengira berapa kali aku menangis bila mengenangkan keadaan aku, anak-anak, suami aku.. tapi, setiap kali aku selepas aku menangis, aku seolah-olah dapat satu kekuatan. Tapi aku nangis kat kereta, masa on the way pegi kerja ke balik kerja ke.. Sekarang baru aku tahu, susah senang hidup bersama ipar duai. Aku tahan-tahankan hati.. kuatkan semangat demi anak-anak.
 
Dalam bulan tiga, Pinjaman Perumahan aku lulus. alhamdulillah.. terus aku hubungi Tuan Rumah, mintak dia keluar secepat mungkin. Tapi dia mintak tempoh sebulan dua untuk mencari rumah yang lain. aku beri tempoh hingga bulan lima, bukan apa, setidak-tidaknya aku bolehlah masuk rmah tu sebelum bulan puasa. Tapi Allah belum izinkan kami berpindah sebelum puasa.. Last-last lepas raya haji baru aku dapat masuk rumah baru. Selepas aku bersalin dan berpantang di rumah mak.
 
Ini semua bukan mudah. Pada malam sebelum aku bersalin, dengan kaki yang cramp, aku singgah bandar Pontian, beli susu anak, singgah farmasi, beli ubat Cik Abang Sayang. Dalam jam tiga pagi, aku dah tak senang tido.. siap mimpi kat spital lagi. Pukul lima pagi, keluar tanda, aku minta Cik Abang Sayang hantar aku ke Hospital. GL aku dah buat siap-siap. Keperluan asas bayi, dan sedikit keperluan aku memang dah aku sediakan. Setiap hari, aku bawa di dalam kereta, manalah tahu, aku nak bersalin semasa dalam perjalanan ke.. atau kat tempat kerja ke.. Jam 6.30 pagi, 22 Ogos 2013 lahirlah seorang lagi Muhammad. Kenapa aku panggil Muhammad, sebab semua nama anak-anak aku ada Muhammad pada pangkal nama mereka. Kali ini Muhammad Syamil Irsyad nama diberi. Sepanjang dalam hari, tak meragam, tak kena kuning.. tapi asyik tidur aje. Rupa-rupanya aku makan paracetamol.. nak buat camner.. dah kena sakit gigi, tak tahan sangat terpaksalah makan obat.

Habis saja pantang, Cik Abang Sayang bawak aku ke rumah baru. Alhamdulillah... saya suka, saya suka... budak-budak pun suka. sampai sekarang si Cami panggil rumah kami rumah baghu... huhuhu.... sikit-sikit nak balik rumah baghu.. Syahid Ilham pun dah tak lewat lagi ke sekolah. Senyum lebar dia. Aku amik cuti bersalin tiga bulan. Dua bulan kat rumah mak, sebulan lagi aku kat rumah. Sambil kemas-kemas apa yang patut. Baju-baju aku dah angkut, tinggal perabutnya masih kat kampung.. takde lori nak angkut barang-barang kami tu.

Sekarang dah empat bulan dah aku kat rumah baru. Alhamdulillah. Semuanya berjalan lancar.. tersangkut sikit-sikit tu biasalah.. yang pasti aku dan anak-anak gembira di rumah baru kami.

setakat ini dulu kisahku.. Salam ukhuwah penuh kasih sayang.... peace.

 

Ummi dan Abah..

Daisypath

Syahid Ilham

Lilypie Kids Birthday tickers

Syahmi Isyraf

div style="margin-auto;text-align:center">Daisypath Happy Birthday tickers

Syamil Irsyad

Lilypie Kids Birthday tickers